Gerindra Ajukan Konsep dan Incar 2 Posisi Menteri Ini Jika Gabung Koalisi Jokowi

Prabowo Subianto dan Sufmi Dasco Ahmad | Istimewa

Beritacas.com - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad mengaku pihaknya menyiapkan berbagai konsep strategis bagi pembangunan Indonesia ke depan. Konsep ini jadi tawaran dalam peluang merapat ke koalisi pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin.

Dasco menyatakan konsep tersebut bisa digunakan sebagai acuan strategis bagi Gerindra untuk berkoalisi. Konsep tersebut diklaim agar tidak sekadar hanya bagi-bagi kursi kekuasaan di pemerintahan.

Ia menyatakan konsep itu akan diterapkan bila Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto sudah menyetujui untuk bergabung ke barisan koalisi Jokowi-Ma'ruf Amin.

"Ya kalau ke dalam [Jokowi-Ma'ruf] itu tidak langsung bagi-bagi kursi tetapi dengan tukar menukar konsep. Kalau konsep kita diterima [pemerintah], artinya kan baru ketahuan berapa jumlah orang yang diperlukan untuk menjalankan konsep tersebut," kata Dasco kepada wartawan, Jumat (19/7).

Dasco menjelaskan konsep yang ingin ditawarkan pihak Gerindra ke pemerintah yakni seputar masalah ketahanan pangan dan ketahanan energi. Ia enggan menjelaskan apakah konsep tersebut sebagai prasyarat Gerindra mengincar kursi Menteri Pertanian dan kursi Menteri BUMN.

Nantinya, kata dia, konsep itu akan diajukan Gerindra kepada Pemerintah sebagai satu kesatuan konsep guna membangun Indonesia kedepannya.

"Konsep mandiri pangan, ketahanan energi, ketahanan pangan, terus mandiri apa gitu ya, tadi saya lupa. Pokoknya itu jadikan satu konsep," kata dia.

Lebih lanjut, Dasco mengatakan Gerindra akan menyiapkan beberapa kader terbaiknya untuk melaksanakan konsep bila sudah ada lampu hijau dari Jokowi-Ma'ruf.

"Kalau itu semua diakomodir [Jokowi-Ma'ruf] artinya ya [masuk] di dalam. Kalau pun di luar ya, dengan kritik membangun," kata Dasco.

"Lalu kan nanti akan dihitung bidangnya berapa orangnya berapa, kan begitu. Mungkin juga bisa dielaborasi berapa yang sudah ada, berapa yang belum ada orangnya," tambah dia.

Sumber: CNN Indonesia

G+

APA KOMENTAR ANDA?
BERITA MENARIK
loading...
BERITA TERBARU
    Loading...