Dedi Mulyadi Mengaku Kenal Orang Yang Meminta Mahar Rp. 10 Miliar

Dedi Mulyadi | Istimewa

Beritacas.com - Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi mengaku kenal dan pernah bertemu dengan orang yang meminta mahar Rp 10 miliar kepada dirinya.

Mahar itu untuk memuluskan surat rekomendasi pencalonannya sebagai gubernur di tanah Sunda pada Pemilihan Gubernur Jawa Barat 2018 mendatang.

Lalu siapa orang tersebut?

Bupati Purwakarta itu mengungkapkan bahwa orang itu bukanlah pengurus DPP Golkar. Dia hanya dekat dengan orang-orang di DPP partai berlambang pohon Beringin itu.

"Enggak (DPP) sih, mengaku dekat DPP itu dan kenal kok saya orangnya. Dari telepon pernah ketemu beberapa kali," kata Dedi ditemui di Bakrie Tower, Jakarta, Kamis (29/9/2017).

Menurut Dedi, orang tersebut sudah ia laporkan ke pimpinan DPP Golkar. Meski demikian, ketika ditanya siapa orang tersebut, Dedi enggan menjawab dengan alasan tidak boleh disebut orangnya.

"Soal mahar itu sudah disampaikan ke pimpinan DPP Golkar. Ke Sekjen dan Dewan Pakar sudah disampaikan. Orangnya tidak boleh saya sebut. Tapi secara internal organisasi kami sudah sampaikan," kata dia.

Baca: Golkar Bantah Dedi Mulyadi soal Ada Mahar untuk Pencalonan Pilkada

Dedi Mulyadi membocorkan perihal mahar itu saat berorasi di depan ratusan kader Golkar dari seluruh daerah di Jawa Barat yang berunjuk rasa mengecam terbitnya surat bodong DPP Partai Golkar untuk mendukung Ridwan Kamil di Pilkada Jawa Barat 2018 mendatang.

"Kita menapaki proses konsolidasi politik. Rapat di DPP kita ikuti. Dari pertama sampai diputuskan (rekomendasi) 1 Agustus 2017, habis itu hilang. Saya sabar. Di tengah-tengah itu saya secara pribadi mengalami kegelisahan karena seringkali ada orang telepon. 'Pak Dedi siap kan? Kalau enggak tidak akan keluar rekomendasinya'," kata Dedi menirukan ucapan si penelepon, Selasa sore.

Menurut Dedi, kata "siap" dimaksud adalah menyediakan uang mahar sebesar Rp 10 miliar agar mendapat surat rekomendasi penunjukan sebagai bakal calon gubernur Jawa Barat dari DPP Partai Golkar.

Baca: Dedi Mulyadi Mengaku Sudah Lapor ke Sekjen DPP Golkar soal Mahar Rp 10 Miliar

Ketua Harian Partai Golkar Nurdin Halid membantah adanya mahar politik dalam pencalonan pilkada melalui partai berlambang beringin itu kepada Dedi.

Nurdin mengaku telah mengklarifikasi langsung kepada Dedi Mulyadi ihwal setoran Rp 10 miliar untuk rekomendasi pencalonan Pilkada Jawa Barat.

Ia pun meminta Dedi melaporkan pihak yang meminta uang sejumlah Rp 10 miliar ke polisi karena itu merupakan tindak pidana penipuan [kompas.com].

G+

APA KOMENTAR ANDA?
BERITA MENARIK
loading...
BERITA TERBARU
    Loading...