Dinilai Tidak Profesional, Ketua KPUD Jakarta Minta Dicopot

Screenshot petisi | change.org

Beritacas.com - Muncul petisi meminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk mencopot Ketua KPUD Jakarta. Hal buntut dari Walk Outnya pasangan calon gubernur dan wakil gubernur nomor urut 2, Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat dalam rapat pleno penentuan pasangan calon yang diadakan oleh KPUD Jakarta, Sabtu (4/3/2017).

Amir Sidharta lantas membuat petisi di change.org meminta Ketua KPUD Jakarta untuk dicopot. Sampa saat ini, sudah 5 ribu orang yang menandatangani petisi ini.

Berikut pernyataan Agus Sidharta seperti dikutip dari change.org:

Media massa kemarin mengabarkan bahwa Rapat Pleno Penetapan Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Tahap 2 tidak kunjung mulai hingga hampir pk. 20.00 dan ternyata pada saat itu ketua KPU Sumarno terlihat masih makan-makan bersama pasangan calon Anies Sandi di Ruang Tunggu. Padahal, undangan rapatnya mulai pk. 18.00, dan pasangan calon Basuki Djarot sudah menunggu di ruang rapat. Hal itu tentunya memperlihatkan bahwa Ketua KPU Sumarno tidak profesional dalam bekerja.

Kita juga sudah lihat bagaimana Pilkada DKI Jakarta kemarin berlangsung dengan begitu banyak kekurangan dan kaena itu pula banyak pelanggaran dan permasalahan.

Juga kita tentu tidak lupa bahwa Ketua KPU DKI Jakarta ini memasang foto yang juga menunjukkan bahwa dirinya tidak imparsial pada akun media sosialnya.

Oleh karena itu, Sumarno sudah jelas tidak pantas menjadi Ketua KPU DKI Jakarta, dan selayaknya jika kita tuntut agar DKPP dan KPU mencopotnya dari jabatan itu.

Kita perlu Ketua KPU DKI Jakarta yang profesional, tidak memihak dan giat bekerja untuk memastikan PIlkada Putaran Kedua berlangsung dengan baik, tanpa masalah dan damai. Sebaiknya Sumarno segera dicopot dan diganti dengan tokoh lain yang jauh lebih baik.

Petisi ini rencananya akan dikirimkan kepada Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pusat.

Anda tertarik? berikut tautannya: CHANGE.ORG


G+

APA KOMENTAR ANDA?
BERITA MENARIK
loading...
BERITA TERBARU
    Loading...