CPNS - 2017

Ahok Marah Saat Bawahannya Memberi Jam Richard Mille Seharga 1,8 Miliar

Istimewa
Beritacas.com - Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mengaku pernah marah besar kepada anak buahnya ketika diberi hadiah jam tangan merek Richard Mile yang diperkirakan harganya mencapai 1,8 Miliar.

Calon Gubernur DKI Jakarta nomor ururt 2 tersebut kemudian melaporkan jam tangan tersebut kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai bentuk gratifikasi.

Dalam penjelasannya, Ahok mengatakan bahwa anak buahnya tersebut memkasa dia untuk ketemu dengan kata-kata yang sangat meyakinkan.

"Dia maksa saya untuk ketemu, padahal buat apa saya sudah capek pulang kerja. Kata mereka, 'Tolonglah, Pak kami sayang sama Bapak,'," ujar Basuki atau Ahok di Rumah Lembang, Menteng, Selasa (6/11/2016).

"Pas saya datang ternyata bawa tentengan gede. Katanya 'Ini tanda sayang kami sama Bapak'," ucap Ahok.

Ternyata itu merupakan arloji Richard Mille special edition. Ahok mengatakan, harga arlogi tersebut mencapai Rp 1,8 miliar. Anak buahnya itu mengatakan arloji tersebut adalah barang langka dan harganya akan semakin tinggi.

Ahok marah dan melaporkan pemberian itu kepada KPK sebagai bentuk gratifikasi. Dia mengatakan, hadiah untuknya tidak hanya arloji itu saja.

Anak buahnya juga sempat ingin memberinya ikan koi dari Jepang. Ada pula PNS DKI yang menawarkan komisi kepadanya dari hasil penjualan lahan. Ahok pun kembali melaporkan gratifikasi itu kepada KPK.

"Sampai jual lahan itu tawarin ke saya list belasan miliar, kata dia 'Ini jatah Bapak. Bapak kan mau kampanye, pasti butuh uang. Kami semua sayang sama Bapak'. Aduh enggak laki-laki enggak perempuan bilang sayang sama gue," ujar Ahok.

"Mungkin kita yang lapor gratifikasi terbesar sampai Rp 10 miliar," kata Ahok.

Namun, sejak penolakannya itu, dia merasa banyak PNS DKI yang memusuhinya. Ahok mengatakan dia sengaja menaikan gaji para PNS DKI. Gaji paling rendah PNS DKI adalah Rp 13 juta. Tunjangannya sendiri bisa mencapai Rp 75 juta. Kata Ahok, dia ingin PNS DKI merasa bersyukur dengan gaji mereka sendiri.

"Tapi kalau PNS yang biasa nyolong, cuma dapat Rp 75 juta mah masih kecil," ujar dia.

G+

APA KOMENTAR ANDA?
BERITA MENARIK
loading...
BERITA TERBARU
    Loading...